Sederhana Tapi Ngena

0 312

 

GWSLur.id – Pasti khalayak, sering denger istilah ‘kids zaman now’ kan? Nah lek ono istilah tersebut, berarti kudune ono ‘kids zaman old’ dong, yo ga? Banyak jajanan, permainan, hingga kebiasaan zaman 90an dulu yang udah mulai bener-bener hilang tergerus teknologi. Dan kita, yang tdak terasa sudah semakin tua, ya akhirnya cuma bisa mengenang dan bersyukur pernah ada di masa itu, main pulang sekolah bersama teman-teman sampe diseneni emak, nek ga diseneni ga ngara mulih. Jelas beda banget dengan permainan kids zaman now yang gadget mulu, yutuban mulu, paling pol maennya bikin tutorial slime. Maka, izinkanlah masing-masing diri kita untuk mengenang masa lalu sederhana tapi ngena tersebut dan hits pada zamannya.

 

  1. Tukeran Orji

Iki arek-arek wedok pasti tau banget tukeran orji mbek bestie-bestiene, dan seng

paling angel dituker iku orji seng jenis e adinata soale regone larang dan paling apik. Seiring berkembangnya zaman, wes ora tukeran orji tok tapi yo tukeran kertas binder. Orji atau binder sendiri adalah semacam notes yang dikumpulin jadi satu dan disatukan oleh cetekan berbentuk spiral. Gambar-gambar orji dan binder ini karena unyu-unyu kartun anak-anak atau gambar princess makanya anak-anak 90an terutama yang ciwi-ciwi sueneng tukeran orji. Sopo hayo biyen seng sampe dodolan orji nang sekolah?

  1. Adu Keong

Nah kebiasaan permainan seng iki suangar Lur. Bagaimana tidak, kalo mau main ginian kudu tuku keong sek dengan harga sekitar 200 repes hingga 1000 repes, seng rego sewuan ae keong seng wes guede. Keongnya pun dihias berwarna-warni lucu bianget, sampe rumah keong pun juga ikut dijual. Dan sangare maneh, dulinan keong iki kan diadu cepet-cepetan mlaku antara keong satu dengan keong yang lain.

Tapi ada trik khusus yang digunakan para pemilik keong agar keong tersebut mau keluar dari rumahnya, yak bener Lur kudu di-abab-i sek keong e. Di-abab-i dalam bahasa Indonesia berarti memberikan hembusan napas melalui mulut dan bersuara “HAH!”. Ulangi hal tersebut apabila keong belum mau keluar, maka niscaya keong tersebut keluar dari rumahnya dan mau berjalan lebih cepat untuk diadu dengan keong lain. Tapi opo o yo Lur kok keong tersebut akhire gelem metu tekan omahe mari di-abab-i?

  1. Adu Kelereng

Permainan iki yo gae arek-arek lanang pas wayahe istirahat, dan hits dengan nama nekeran. Mbelani tuku kelereng dengan berbagai macam corak dan warna untuk kemudian bermain nekeran bersama teman-teman. Banyak versi dalam bermain nekeran ini dan yang paling sering dimainkan itu yang pakai lingkaran. Kalau si penembak jitu berhasil membuat kelereng lawan keluar dari lingkaran, maka kelereng tersebut berhasil jadi miliknya. Namun apabila kelereng tersebut terperangkap dalam lingkaran maka harus ganti giliran dengan yang lain.

Banyak manfaat dari main nekerean ini, bisa bersosialisasi, bisa melatih konsentrasi, dan percaya diri. Percaya diri nek isok menembak jitu mengenai kelereng lawan dan menambah koleksi kelereng pribadi. Seru yo, sampe nggarai nggetu membidik kelereng lawan dan nek ga bel melbu yo ga mari dulinan nekeran e.

  1. Bongkar Pasang Barbie

Nek permainan iki gae ciwi-ciwi seng seneng dengan fashion. Zaman now kan game nyocokin busana tinggal pencet-pencet gambar nang layar tablet. Lah nek biyen iku kudu bongkar pasang baju-baju cantique yang cocok dengan barbie-nya, ngepasno nang leher e, kadang ngunu iku sampe suwek saking sering e barbie gonta-ganti klambi sak aksesoris e. Tapi ancen isok nggarai ketagihan macaki barbie. Dengan harga seribu-an kita sudah menjadi fashion stylist dengan mudah.

  1. Ngoleksi Kartu

Kartu seng paling hits dan banyak dikoleksi oleh kaum laki-laki pasti kartu Yu-Gi-Oh. Efek kebiasaan nonton anime Yu-Gi-Oh, mengakibatkan kita menjadi ingin dan penasaran rasanya menjadi Yugi. Ya, walaupun agak ribet mainnya tapi permainan ini bisa membuat kita mgeatur strategi agar menjadi pemenang dengan poin terbanyak lho. Btw sopo hayo biyen seng mbelani tuku kartu yu-gi-oh terus sampe entuk utuh potongan bodi kartu Exodia cek isok ngalahno sopo ae?

Banyak kartu lain yang dijual dengan keunikannya masing-masing sperti, kartu dragon ball, kartu digimon, kartu pokemon, sampe kartu gambar spongebob and the geng. Mainnya hampir sama, yaitu dengan cara tepokan kartu dengan lawan main. Kartu yang kebalik itu yang kalah. Nek saiki kan game pokemon sampe golek nangndi ae mbelani nyungsup kono kene.

 

  1. Memelihara Tamagochi

Nah seiring perkembangan zaman, biyen seng rodok sugih wes mampu tuku game berteknologi. Yak bener tamagochi, game yang mengajarkan kita memelihara sesuatu dengan baik dan mengajarkan kita tepat waktu. Kudu rajin memberi makan dan merawat peliharaan dengan baik lah pokok e. Kalo kids zaman now mesti maen e pou ngunu, wes ora tamagochi.

Sek wakeh yo Lur sakjane mainan maupun permainan kids zaman old generasi 90-an yang hanya bisa kita kenang. Mungkin bebrapa ada dalam versi game android, tapi senasinya berbeda. Karena permainan jaman biyen itu bisa membuat kita bersosialisasi dan menambah teman baru. Kalo game-game kids zaman now sekarang kan kebanyakan nggarai anti social social club. Tapi iku menurut TS se hehe. Ada yang mau request kita flashback apa di tulisan berikutnya?

(hun)

Leave A Reply

Your email address will not be published.