Kebiasaan Yang Terlupakan

0 109

 

GWSLur.id – Semakin kekinian, semakin milenials juga generasinya. Hal tersebut bisa jadi salah satu penyebab pergeseran kebudayaan. Ada yang bilang, kalo kita ga bisa adaptasi, kita kalah. Kiro-kiro Lur, budaya atau kebiasaan apa ya yang hampir punah dengan kebiasaannya generasi milenials sekarang?

 

  1. Bersosialisasi Secara Nyata

Hal pertama yang mungkin keliatan banget mungkin bisa diliat dari interaksi ke sesama. Dulu, pas jaman hape nogia seng ono game snake senzia, paling pol seng duwe hp apik yo seng ono kamera VGA, itu kita bersosialisasi ke tetangga bisa dengan mudah kapan aja. Misal nganterin berkatan atau syukuran abis ulang taun, pulang sekolah abis ganti seragam langsung main bentengan, atau nonton tipi bareng di rumah tetangga. Belum ada hape, ya otomatis fokus untuk quality time dong. Baru moleh nek wes diseneni emak gae turu awan utowo wayahe budal ngaji nang langgar.

Kalo generasi milenials sekarang, ketemu aja bikin story dulu, mbok ya cipika cipiki sek. Atau, harus ada peraturan dulu dengan naruh hp di tengah biar bisa fokus quality time. Tapi ya masih ada yang ngelanggar, ada yang alasan update atau alasan ngabarin doi lagi keluar sama siapa. Sesusah itu a yo Lur cek isok quality time bersama kesayangan tanpa harus sibuk update sosmed? Bener ga ungkapan bahwa, kadang sosmed bisa menjauhkan yang dekat?

  1. Online For 2-4 Hours

Masih berkaitan dengan komunikasi, Lur. Nek biyen seng oleh gowo hape yo ibu bapak tok. Masio kene njauk jemput moleh sekolah, isok memanfaatkan fasilitas telepon umum koyok Dilan. Masukin koin receh, kalo udah mau abis, masukin koin receh lagi. Atau kalo masih ada sisa, teleponnya ditaruh di atas mesin biar bisa dipake lagi sama yang lain.

Jaman e wes isok sms biyen yo nek ono bonusan tok baru isok lancar sms-an mbek gebetan. Itu pun, hape masih tetep dikontrol ibu bapak dan bisa hape-an pada jam-jam tertentu. Nek saiki kan isok kapanpun dan dimanapun bawa hape. Anak SD sekarang wes podo gowo hape apik, bahkan isok ae wes gowo hape seng 4G. Wes paham watsup-an, ngetokno stiker kartun nang lain, utowo bumerang-an nang snapbram.

Gadget dan internet sekarang juga sudah membuat anak-anak kecanduan. Tidak selalu berdampak negatif memang, ada yang berdampak positif dengan membantu anak-anak menjadi kreatif lewat aplikasi games atau musikali, toktok atau yang sejenis. Tapi tetap saja, anak-anak harus dapet pengawasan orangtua supaya tetap mengakses internet positif saja dan waktu yang diberikan untuk anak-anak mengakses sebaiknya jangan terlalu banyak ya, Bun. Biarkan mereka bermain di luar rumah bersama teman-temannya.

  1. Walkman dan buku lirik

Sopo hayo jaman nom-noman senengane ngerungokno kaset nang walkman trus nulis lirik e nang buku? Generasi 90-an dengan kesederhanaannya cukup mendengarkan walkman dengan headset yang memutar kaset kesukaan di dalamnya. Atau ada juga yang dengerin musik dari tape. Nah nek wes sueneng mbek lagune kan biasane kudu ngapalno lirik e, pasti dulur Darjo iki ono seng tau rela nulis lirik lagu kesukaan tekan awal sampe akhir nang buku. Salah satu hobi yang menyenangkan bisa menghapal lagu dari lirik yang ditulis oleh diri sendiri bukan? Sek ono a Lur buku-buku berisikan lirik lagu yang tlah tulis bertahun-tahun lamanya?

Tapi dengan teknologi yang semakin canggih, tentu wes isok ae kene mendengarkan lagu dan membaca atau menghapal lirik lagunya bersamaan tanpa perlu menulis dulu lirik lagunya. Saiki lak sudah banyak aplikasi seperti jok, musikmetch, tunviki dan sebagainya. Hanya dengan koneksi internet yang stabil kita udah bisa dengerin lagu kesukaan dan sambil ngapalin liriknya. Spesial seng nulis lirik dewe opo seng langsung ono lirik e nang aplikasi Lur?

Not Angka Lagu Yang Terlupakan – Iwan Fals | Not Angka Lagu with regard to Not Angka Lagu Yang Terlupakan – Belajar Not Angka
  1. Ngoleksi Hadiah Dari Jajanan

Nah iki sopo seng seneng tuku ciki tapi karena penge njupuk hadiah e? Seng mulai tekan entuk cincin, stempel bergambar unyu, duwik-duwikan barbie, tato-tatoan, sampe tazos. Merupakan kesenangan tersendiri bisa mengoleksi lengkap dengan berbagai varian hadiah lucu dalam kemasan ciki seng akeh micin e, sampe diseneni emak soale nggarai watuk. Trus nek wes entuk hadiah, dipamerno nang konco-koncone agar temannya pun iri padanya. Sopo hayo seng biyen nang tangane akeh tato hadiah tekan permen yoman?

  1. Ngoleksi Barang Hits

Selain ngoleksi hadiah teko jajan, pasti para generasi 90-an penikmat acara tipi rela ngoleksi barang-barang seng berhubungan dengan acara kesukaan. Mulai tekan pensil inul, pensil ajaib shaka laka boom boom, kacamata tiga dimensi, tepak pensil magnet gambar meteor garden, pensil isi barbie rapunzel, gelang penggaris, sampe berbagai penghapus unyu yang wangi-wangi. Kebanyakan seng ngoleksi ngunu ciwi-ciwi sih, tapi seng lanang-lanang pasti yo tau majang poster e kapten subasa to nang kamare? Atau bisa jadi ngoleksi pisan buku cerita hidayah siksa neraka nek ga siksa kubur dan teka teki silang.

  1. Sekotak Disket

Ketika zaman now nyimpen file pake usb, flashdisk, atau bahkan upload ke media penyimpanan online, ingatlah kawan dahulu ada teknologi nyimpen data dengan menggunakan disket. Disket sendiri punya nama lain cakram liuk, dan bahasa Inggrisnya adalah Floppy Disk. Diket yang berwarna-warni dan dijual se-kotak isi 12 ini memiliki fungsi untuk menyimpan data dengan kapasitas umunya 1,44 MB atau maksimal 200 MB. Pantesan ya di setiap disket dulu ada keterangan isinya file apa di dalamnya.

 

  1. Menulis

Hobine dulur Darjo generasi 90-an biyen pasti ono seng nulis diary atau nulis puisi. Buku diary seng model dan gambare unyu-unyu banget sampe ono buku diary deng dikasih gembok. Puisi paling yo disusup-susupno nang buku diary pas lagi galau khan. Selain menulis diary, generasi 90-an pun memiliki hobi menulis surat dengan teman sendiri atau yang dikirim beneran melalui kantor pos. Maka dari itu ada juga yang hobi mengoleksi kertas surat sak amplop e dan perangko.

Kalau sekarang kan udah tinggal chat. Kalau dulu serunya memang nunggu balesan surat dari seseorang yang kita kirimkan surat. Nek surat e teko pasti kegirangan banget kan pean? Nek generasi mielanials saiki nek galau udah tinggal nge-vlog atau curhat buat story di insapgan. Terkadang jadi tidak privasi lagi ya Lur, bisa jadi khalayak mengetahui apa masalah kita.

Yopo Lur, iku maeng sedikit kilas balik kebiasaan generasi 90-an yang hampir punah di era generasi milenials. Kalau dulu, lebih bisa aware dan peduli terhadap lingkungan sosial secara nyata. Kalau sekarang, lebih cepat mengetahui info terbaru dan lebih praktis dalam melakukan hal apapun. Ya semua pasti ada plus-minus e lah yo pasti. Dadi, menurut dulur Darjo luwih asique generasi 90-an atau generasi milenials?

(hun)

 

 

 

 

 

 

 

Leave A Reply

Your email address will not be published.